Pengeluaran Iklan Taruhan Olahraga Naik 400% Di Tengah Upaya untuk Menekan Kegiatan Pemasaran Perjudian yang BerlebihanRiset yang dilakukan oleh digital marketing agency Disqo dan diterbitkan oleh Drum menunjukkan bahwa Pengeluaran operator taruhan olahraga AS untuk iklan akan mencapai $2 miliar pada tahun 2023, mewakili pertumbuhan 8% tahun-ke-tahun. Sebelum pencabutan Undang-Undang Perlindungan Olahraga Profesional dan Amatir (PASPA), Nevada adalah satu-satunya negara bagian yang diizinkan menawarkan taruhan olahraga legal. Pada tahun 2018, undang-undang yang melarang negara bagian lain untuk menawarkan taruhan olahraga, PASPA, dibatalkan.

Akibatnya, banyak negara bagian AS mengatur industri taruhan olahraga untuk meningkatkan pendapatan game mereka dan meningkatkan perlindungan pemain. Taruhan olahraga sekarang legal di 37 negara bagian, dan operator berjuang untuk menarik perhatian penggemar olahraga dengan menawarkan promosi yang menggiurkan dan menggunakan berbagai strategi pemasaran. Menurut proyeksi, 32 juta orang Amerika akan memasang taruhan online pada tahun 2025yang mewakili peningkatan 39% dibandingkan tahun 2022.

Disqo mengandalkan 2 juta penggunanya untuk memahami pendapat orang tentang taruhan olahraga. Perusahaan mensurvei 24.787 konsumen dan meminta mereka untuk membagikan pemikiran mereka tentang industri dan periklanannya strategi, serta penggunaan selebriti dan atlet terkenal dalam iklan mereka.

Hasil menunjukkan bahwa opini keseluruhan orang dewasa AS mengenai iklan taruhan olahraga adalah negatif. Rata-rata, dua dari tiga responden memiliki sentimen negatif terhadap iklan perjudian. Dari semua responden, 40% percaya bahwa liga yang bermitra dengan merek perjudian cenderung menodai reputasi mereka. Sebanyak 30% dari mereka yang ditanya berpikir bahwa selebritas dan atlet yang berpartisipasi dalam iklan perjudian juga dapat merusak reputasi mereka.

Iklan Taruhan Olahraga Meningkat Selama Musim NFL

Berbeda dengan negara-negara seperti Inggris Raya dan Australia yang telah menerapkan pembatasan iklan perjudian yang ketat, Amerika Serikat sedang dalam proses melonggarkan peraturan perjudiannya. Misalnya, anggota parlemen Australia berupaya melarang iklan perjudian untuk mengekang laju pertumbuhan orang yang terkena gangguan perjudian.

Patrick Egan, direktur penelitian dan wawasan Disqo, mengatakan kepada wartawan dari Drum itu taruhan olahraga adalah industri yang berkembang pesat, yang akan terus berkembang pesat meskipun ada regulasi dan persaingan yang memanas. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa National Football League (NFL) paling banyak menarik aktivitas taruhan. Jadi, operator berinvestasi sekitar 80% dari anggaran iklan perjudian tahunan mereka di iklan TV selama liga. Pada minggu-minggu awal musim NFL 2022, 5% dari semua iklan TV adalah dari perusahaan taruhan olahraga.

Meskipun lebih banyak pria yang bertaruh pada olahraga, aktivitas ini semakin populer di kalangan penjudi wanita. Menurut penelitian, taruhan olahraga paling populer di kalangan milenial (orang yang lahir antara tahun 1981 dan 1996) dan Zoomer (mereka yang lahir antara tahun 1996 dan 2010). Di sisi lain, Boomer (orang yang lahir antara tahun 1945 dan 1965) tidak begitu menyukai taruhan olahraga.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *