Pengadilan Tinggi Bombay Mencabut Laporan Informasi Pertama terhadap Pengembang Aplikasi Wingame, Dipesan karena Menawarkan Perjudian Daring

Pengadilan Tinggi Bombay Mencabut Laporan Informasi Pertama terhadap Pengembang Aplikasi Wingame, Dipesan karena Menawarkan Perjudian DaringBangku divisi Hakim Sunil Shukre dan MM Sathaye baru-baru ini membalikkan Laporan Informasi Pertama (FIR) yang diajukan terhadap Akshay Matkar, pengembang aplikasi Wingame, dan Satish Botaljiyg mana orang-orang itu diduga mengoperasikan permainan judi. Di bawah Undang-Undang Pencegahan Perjudian Maharashtra tahun 1887, semua bentuk perjudian online dilarang di negara bagian tersebut. Tetapi pengadilan memutuskan bahwa permainan tersebut melibatkan keterampilan daripada keberuntungan dan tidak dapat dibawa ke bawah pengawasan negara.

Bagaimana Pengadilan Menentukan Bahwa Hasil Permainan Bergantung pada Keterampilan Daripada Keberuntungan?

Bangku divisi Hakim Sunil Shukre dan MM Sathaye baru-baru ini menarik FIR yang diajukan terhadap Akshay Matkar, menjelaskan bahwa game online yang dikembangkannya tidak dapat digolongkan sebagai perjudian karena melibatkan kemampuan matematika dan tidak mengandalkan keberuntungan. Mereka menguraikan bahwa permainan tersebut mencakup Pertanyaan Pilihan Ganda (MCQ) pada masalah geometri dan matematika.

Keputusan pengadilan diambil setelah bangku dengan hati-hati memeriksa manual pengguna permainan, yang mengindikasikan bahwa seorang pemain diharuskan melakukannya memecahkan kuis matematika berdasarkan kombinasi yang berbeda dari angka geometris. Setiap angka diberi nilai tertentu, dan berdasarkan persamaan, pemain harus menemukan jawaban matematis dan menyajikannya dalam bentuk soal pilihan ganda.

Dalam perintahnya yang dikeluarkan pada tanggal 30 Maret, bangku tersebut menyatakan bahwa permainan tersebut didasarkan pada kemampuan untuk memecahkan persamaan matematika, dan oleh karena itu tidak dapat dianggap sebagai pelanggaran berdasarkan undang-undang tersebut. Undang-Undang Pencegahan Perjudian Maharashtra, 1887.

Pengadilan Menarik FIR dan Membebaskan Kedua Pria tersebut

FIR diajukan pada 15 November 2022, setelah penggerebekan dilakukan oleh petugas polisi dari Polres Koregaon di distrik Satara. Polisi menemukan Satish Botalji sedang mengumpulkan uang dari pelanggan, berdasarkan angka yang ditampilkan di komputer. Polisi mengklaim bahwa Botalji melanggar ketentuan Undang-Undang Pencegahan Perjudian Maharashtra tahun 1887 karena dia tidak memiliki izin untuk mengoperasikan permainan semacam itu. Botlji ditahan berdasarkan pasal undang-undang, di mana polisi dapat menangkap siapa pun yang ditemukan menjalankan operasi perjudian ilegal.

Pengacara Petisi Rushikesh Barge menjelaskan bahwa pemain harus menjawab berbagai kuis berbasis angka, dan setiap angka memiliki nilai yang berubah di setiap pertanyaan berikutnya. Kuis terdiri dari dua pertanyaan, dan pemain memiliki waktu 30 detik untuk memberikan jawaban.

Bangku menegaskan bahwa kedua terdakwa tidak melakukan pelanggaran karena hasil pertandingan tergantung pada keterampilan pemain. Selain itu, kata hakim permainan tersebut tidak termasuk pertaruhan, yang artinya tidak dapat digolongkan sebagai permainan judi. Hakim lebih lanjut menjelaskan bahwa persidangan tidak boleh dilanjutkan karena akan melanggar hukum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *